Jul 10

Kongsi, ambil iktibar, bertindak

Hari ini salah seorang staff telah forwardkan satu email tentang pesakit HIV positif dewasa (muslim) yang ditempatkan di pusat perlindungan dalam gereja. Pada saya ia amat menyedihkan. Dan tentu lebih menyedihkan bagi ustaz yang datang ke gereja tersebut untuk memberikan kuliah kepada pesakit HIV tersebut. Kisah ini saya kongsikan di sini, sama-sama kita mengambil iktibar tentang kisah yang dipaprkan. Mengapa kita umat islam begitu lemah dan hanya pandai bercakap tanpa membuat apa-apa. Mana perginya pihak berwajib seperti Jabatan Agama Islam, Kebajikan masyarakat dan lain-lain? Membantu sesama manusia lebih-lebih lagi sesama umat islam amat dituntut. Allah berfirman dalam surah al-maidah ayat ke 2 yang bermaksud:

..dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. dan bertaqwalah kepada Allah, kerana Sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya (bagi sesiapa Yang melanggar perintahNya).

Ayat di atas secara jelas menyatakan bahawa kita wajib untuk tolong menolong dalam melakukan kebaikan. Membantu pesakit HIV lebih-lebih lagi penting. Bukankah membiarkan mereka di bawah naungan pihak gereja merupakan tolong menolong pada melakukan dosa? Sama-samalah kita membantu mereka. Paling kurang dengan menyebarkan kisah ini kepada khalayak ramai. Mudah-mudahan dengan tersebarnya kisah ini akan membuka mata dan pihak-pihak yang ingin membantu dari sudut kewangan, memberi tanah wakaf untuk dibangunkan menjadi pusat perlindungan dan lain-lain lagi. Sama-samalah kita mengambil iktibar kisah di bawah.

“Ustaz, boleh tak sampaikan sedikit kuliah dalam 10 minit pada saudara-saudara kita di sini” minta kak Liza.

Mmm, eee, kita taaruf dahululah ye, Nama saya…..

Inilah pertama kali dalam hidup saya, sejak bergelar ustaz, tidak mampu mengeluarkan apa-apa perkataan.

Hari ini 23 Jun jam 12.30 tengah hari, saya bersama pesakit HIV positif. Pada hal ketika ini, penghuni semua sedang tidur, berehat setelah makan ubat. Tetapi mereka semua bangun kerana mendapat tahu seorang ustaz datang melawat mereka.

Saya tidak mampu mengeluarkan apa-apa perkataan bukan kerana mereka pesakit HIV. Tetapi, tempat kami menyampaikan kuliah agama ini ialah di dalam sebuah gereja.

Tetapi inilah hakikatnya. Tempat perlindungan pesakit HIV bagi orang dewasa adalah di gereja. Orang bukan Islam yang menaungi mereka, dan sudah beberapa yang mati di sini.

Menurut Kak Liza, bagi pesakit HIV dewasa, tidak ada tempat perlindungan yang dibuat oleh orang Islam.

Majlis Agama Islam Selangor pernah bercadang untuk membuatnya, tetapi hingga sekarang belum menunjukkan apa-apa perkembangan.

Saya malu pada diri saya saat ini. Seolah-olah, saya diberi tahu,

“apa lah kamu orang Islam ni, cakap aje pandai, saudara seIslam yang sakit pun tidak dihiraukan”.

Selesai taaruf, salah seorang dari mereka memberi tahu,

“Imam masjid sebelah selalu datang”

Hati saya menyapa:-

Kenapa tidak dibuat di masjid sahaja tempat perlindugan ini, bukannya tak ada tanah…”

“Pihak MAIS ada jugalah jengok kami, tapi jarang-jarang. Dalam sebulan sekali lah.”

Hati saya menyapa:-

“Kena sampaikan ni, pada sahabat-sahabat dari MAIS. Kena buat sesuatu.”

Saya masih kelu dan tidak mampu mengeluarkan apa-apa perkataan. Tajuk apa yang saya nak sampaikan?

Tajuk Ukhuwah? Tajuk berkasih sayang sesama Islam? Tajuk “semua perkara ada hikmah”? Tajuk apa? Tajuk apa yang sesuai?

“Aduhai Tuhan.. kenapa aku di sini hari ini..” rintih hati saya atau lebih tepat:-

“Kenapa sekarang baru dapat tahu, kenapa tidak peka, kenapa tidak dari dulu lagi aku datang menjenguk sahabat-sahabat seIslam di sini..”

Akhirnya saya menyampaikan sedikit tazkirah, tak sampai dua minit. Saya hanya membicarakan mengenai kasih sayang Allah pada manusia. Semakin banyak saya berkata, semakin banyak hati saya berkata:-

“Ah… pandai cakap aje, apa yang kamu buat hah…”

Tazkirah di akhiri dengan sedikit ucapan dari kak Liza.

Majlis berakhir dengan bersalaman. Salah seorang penghuni, dengan suara yang rendah, berkata pada saya:-

“Ustaz.. terima kasih sebab datang ye..”

Nak menitik air mata saya melihat mereka. Dari mata mereka, mereka seolah-olah memberi tahu saya,

“Ustaz, keluarkanlah kami dari gereja ini”

Saya melangkah keluar dari dewan kuliah. Di sebelahnya terdapat salib. Yang masih boleh berjalan, menghantar saya hingga ke kereta.

Mereka melambai ke arah kami serombongan sambil berkata:-

“Nanti datang lagi ye..”

Van yang kami naiki menuruni cerun kawasan gereja. Hati saya tak putus-putus berdoa:-

“Ya Allah, selamatkan iman mereka. Ya Allah, beri kami kemampuan, dalam tahun ini insyaAllah, kami akan usaha mengeluarkan mereka dari gereja ini Ya Allah.”

Kami meninggalkan tempat ini. insyaAllah, selepas saya pulang dari Turki nanti minggu depan, kita akan usahakan sesuatu, bisik hati saya.

Pada saya, mewujudkan tempat perlindungan ini dah taraf fardhu ain dah, ini kerana tidak ada lagi tempat perlindungan bagi orang dewasa seperti ini yang dibuat. Selagi ada orang Islam yang masih duduk di gereja ini, selagi itulah tanggung jawab ini tidak terlepas dari setiap bahu orang Islam.

Saya menyeru pada semua pembaca. Mari sama-sama kita usahakan. Jika ada niat, maka, insyaAllah, pasti ada jalan.

InsyaAllah, saya akan mewar-warkan pada semua jika ia akan dimulakan. InsyaAllah, dalam tahun ini juga, kita akan keluarkan mereka dari gereja ini. InsyaAllah, dalam tahun ini juga, kita akan usahakan rumah penjagaan bagi orang Islam.

Semoga sedikti niat ini mendapat bantuan ilahi, amin…

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
24 Jun 09, jam 2.15 pagi

Leave a Reply

Your email address will not be published.